Category Archives: Dakwah

KELAS KAFA DAPUR BERSIH

kelas kafa dapur bersih

Kelas Kafa yang diadakan di Restoran Dapur Bersih, Jitra adalah merupakan program dakwah sukarelawan khas untuk pekerja-pekerja Restoran Dapur Bersih yang dikelolakan oleh sukarelawan-sukarelawan Yayasan Nusrah terdiri daripada 4 orang tenaga pengajar. Alhamdulillah, hampir dua tahun Kelas Kafa berjaya dapat dijalankan sehingga sekarang dengan izin Allah swt. Kelas ini diadakan pada hari ahad dan isnin (kelas fardhu ain) dan selasa (kelas al-Quran) bermula pada jam 4.00-5.00 petang (selama satu jam) dan kelas Quran pada 8.30-9.30 malam.

Kelas Kafa ini diadakan adalah untuk memperkukuhkan lagi pengetahuan agama Islam, memastikan al-Quran dapat dibaca dengan baik/betul serta dapat mengamalkan perkara-perkara asas yang menjadi fardhu kepada orang Islam. Program ini diwujudkan rentetan dari kesibukan pekerja-pekerja restoran yang tiada kesempatan untuk mendalami ilmu agama. Oleh itu, pemilik restoran berkenaan iaitu Puan Umi (nama gelaran ‘Mak Ndak’) rasa bertanggungjawab untuk sediakan kebajikan kepada pekerja-pekerjanya dalam mendalami ilmu agama terutamanya kelas fardhu ain. Jadi hasrat murni beliau disambut baik oleh Yayasan untuk menyediakan sukarelawan bagi kelas tersebut.

Buat sahabat-sahabat diluar sana,

Yayasan Nusrah berharap agar program dakwah (Kelas KAFA) ini dapat disebar luaskan lagi kepada masyarakat diluar sana khususnya untuk majikan dimana-mana restoran yang berminat untuk menyediakan kelas kafa khusus kepada pekerja-pekerja di restoran/kedai makan masing-masing. InsyaAllah besar ganjaran buat majikan dan banyak manfaat bakal diperolehi oleh pekerja-pekerja disamping menambah dan memperkukuhkan lagi pengetahuan agama serta menguatkan lagi silaturrahim antara majikan dengan pekerja dan pekerja dengan pekerja. ini juga satu inisiatif yang perlu disambut baik dan juga menjadi tanggungjawab kita sebagai seorang Islam sebenarnya.

Selain itu juga, kami juga membuka peluang seluas-luasnya kepada orang ramai yang berminat untuk menyumbang ilmu sebagai tenaga pengajar sukarelawan di mana-mana restoran/kedai makan yang berdekatan mengikut permintaan tuan restoran/kedai makan atau ditempat anda sendiri. Program ini adalah sumbangan sukarelawan seikhlas hati dan tiada bayaran yang dikenakan. Setiap sukarelawan yang ingin berkhidmat akan dilatih dan diberi Irsyad Diri terlebih dahulu oleh Yayasan Nusrah mengikut kesesuaian tempat dan waktu.

Bagi yang berminat atau ingin mendapatkan keterangan lanjut bolehlah menghubungi saya sendiri 012-4519001 (Cik Syuhadah) atau 012-4221900 (Dr Nadiyah Elias) . InsyaAllah semoga dapat manfaat bersama ^^

====Tolong Menolong Kebaikan Bersama Dunia Akhirat====

Cerita Kembara Kami Bersama PIP & Maknyah

Hampir seminggu kami team Yayasan Nusrah bermusafir dan mengembara serta banyak perkara dan pengalaman baru yang kami perolehi. Tak sabar nak kongsikan bersama. Asalnya kami terlibat dengan Seminar Kaunseling Islam Antarabangsa anjuran PAKSI. Tapi bak kata orang lama, sambil menyelam minum air. Jadi sepanjang perjalanan kesana sama ada sebelum atau selepas sememangnya kami manfaatkan sebaiknya.

Saya akan ceritakan mengenai sahabat dan anak-anak angkat yang Allah ketemukan dengan kami di Kuantan tempohari. Allah yang menggerakkan hati untuk meneroka di FB- terjumpa dengan Persatuan Insaft Pahang yang mempunyai falsafah dakwah yang hampir selari dengan Yayasan Nusrah. Allah yang permudahkan sehingga lima orang sahabat saya yang bersama ke seminar semuanya lapang dan berminat untuk bersama ke Kuantan. Kami tekan minyak menelusuri jalan Bahau yang orang Kedah manalah gheti.

Di sana kami disambut oleh Tuan Dr Shamsul yang betul betul adik beradik dengan saya cara bekerja beliau- malah saya lihat sangat lebih dedikasi lagi. Kami ni pergi hanya nak lihat lihat dan belajar belajar, namun Dr Shamsul sambut dan bercakap dengan kami seolah olah sudah besoknya pulang, sudah mahu memulakan operasi bersahabat dengan warga khas Alor setar.

13239194_1148758075154541_7040283190663791738_n

Tuan Dr Shamsul yang low profile, guru mentor kami yang Allah temukan

Malam itu, kami dibawa berjumpa dengan ‘maknyah -maknyah’ sahabat kepada Peratuan Insaf Pahang. ( saya masih mencari apakah nama terbaik dan manis untuk dipanggil mereka ini) kami memikirkan juga- dengan satu van yang separuhnya berniqab- tidakkah maknyah akan lari? janjinya adalah kami akan duduk saja dalam kereta supaya tidak menakutkan mereka. Kata ustaz Khairul- van mayat saya tu dari jauh lagi pasti akan menyebabkan mereka lari sebab ia serupa dengan van jabatan agama, hehehe.

13178971_1148757235154625_5243696329694608384_n

Sahabat seumur hidup-tuan Mohamed Bakri Abu Bakar atau nama glamer kak jun. Tuan haji jambatan kukuh yang membolehkan usaha dakwah disampaikan kepada mereka. Umur senior sikit dari saya.

Maka kami pergi dengan kereta Dr Shamsul. Mengharukan- dan Allah sudah hadirkan di hati komitmen kasih dan tanggungjawab berfikir mengenai dunia akhirat mereka. Anak- anak yang ada tu, subhanallah- memerlukan kita semua. Mereka mahu bersahabat, dan disahabatkan. Malah, seorang dari mereka, kami tak berkata apa, beliau yang memulakan cerita mengenai Allah, dan lain-lain. Maka kami pun mengangguk sajalah. ( tak terkata!)

Alhamdulillah, Allah jadikan, mereka tidak kekok langsung dengan kami- dengan berkat adanya sahabat mereka dari Persatuan Insaf Pahang, maka kami boleh duduk duduk bersembang dan bersahabat, dan bertukar hp no. Seorang anak beritahu akan singgah di alor setar nanti dalam perjalanan ke thailand. saya setuju saja untuk mengambiil beliau di bus stop dan carikan tempat bermalam – namun dalam hati ber hu hu- alamak- nak ke thailand nak buat apa? kalau tengok rupa, semua sudah terlalu lawa dah.

13239305_1148758428487839_4957456005262540947_n

Amy @Naser, anak angkat yang sudi menjadi public figure. Beliau tidak kisah dikenali ramai untuk kebaikan; pesan beliau; “cerita yang baik-baik saja-tau!”

Sebelum itu, kata ustaz yang terlibat, maknyah lebih selesa dengan lelaki, wanita harus bertugas berdakwah kepada golongan lesbian dan pengkid. Saya tidak menolak berdakwah kepada siapa saja- cuma, saya tidaklah tahu ke mana untuk mencari sesiapa. Jika sesiapa boleh tunjukkan di mana lesbian ada – boleh saja kita bersahabat dan berkongsi wawasan.

Terfikir untuk mendekatai golongan maknyah ini adalah hasil dorongan dari anak murid tersayang, yang menyatakan beliau adalah bekas maknyah. Saya beroperasi berdasarkan apa yang Allah halakan saya.

Kata salah seorang dari mereka sendiri semasa bersembang; “maknyah” lebih selesa bercakap dengan wanita, terutama wanita lebih usia kerana mereka memerlukan emak yang memahami. Wallahualam, seandainya saya boeh menjadi emak atau tok yang memahami – seandainya Allah dorongkan dan permudahkan, saya pasti akan berusaha. Ilmu sememangnya Allah sudah bekalkan banyak ilmu teori mengenai transgender dll, dan sebagai pelopor kaunseling Islam, secara teori, sememangnya saya sudah lecturekan kepada murida strategi membantu klien menanagni isu transgender bagi musli.

Namun untuk usaha dakwah, saya tidak pasti perwatakan, pemakaian dan falsafah hidup dan dakawah saya sesuai dengan mereka atau tidak.

Pernah sekali dahulu, semasa saya ingin menyertai trip ke lorong, saya diberitahu mesti buka tudung, berpakaian seluar, hood gantu tudung- supaya orang lorong tidak lari kerana takut. Maka saya pun terbantutlah untuk meneroka alam dakwah di sana kerana pemakaian saya lebih utama untuk keselamatan akhirat saya sendiri.

Sekadar berada di sana semalam dan sehari, Allah telah menunjukkan bahawa tidak ada halangan permulaan dari segi pemakaian,Ternyata tidak benar bahawa pakaian menjadi halangan.

13177604_1148757511821264_8163122640304024008_n

Gambar after-(gambar before tak boleh tayang) anak yang baru semalam buat keputusan untuk tinggalkan lorong dan meneruskan kehidupan menjadi pembantu warong tuan haji. Semoga Allah pelihara semua

Kami yang duduk dalam kereta pada mulanya, malah digamit jemput turun untu bersahabat. Saya buka niqab kerana ia sememangnya falsafah khidmat saya. Saya tidak mengenakan niqab semasa mengajar, kaunseling, temubual responden, berdakwah dengan orang asli. namun, adik-adik tetap berniqab dan ia tidak menjadi isu. Semuanya berkenalan dan bersembang sakan.

Maka sekurang-kurangnya halangan pertama sudah saya diprovekan- mitos lama yang membuatkan saya sebelum ini tidak mencebut dengan golongan khas lorong. Petua aktivis lama mengenai pakaian sudah terbukti semalam tidak lagi relevan:
Timbul pulak fikiran jahat dalam diri: kot kot si aktivis dahulu kot yang takut dan tidak selesa dengan pemakaian kami? he he

Apa pun, saya bersyukur kerana Allah telah membuka jalan berdakwah, dengan NGO yang patuh syariat, bergeraka tas tiket dakwah- tanpa karaoke atau strategi barat, yang menjadi mentor saya. Pengalamn sekejap di Kuantan membuahkan persahabatan dan ikhwah berterusan dengan warga khas Kuantan. Mereka berjanji akan memperkenalkan saya dengan warga di alor setar.

Seandainya Allah memilih saya untuk menjadi agen penyampai kepada mereka, saya berharap saya akan mampu menjalankannya. Allah yang merancang dan memilih. Kita hanyalah hambaNya yang perlu menapak dan bekerja keras di mana saja saya berada.

Anak khas di Kuantan seorang menanyakan;” Apa yang menyebabkan umi berminat untuk berdakwah kepada kami maknyah?”

Saya menjawab. Saya berminat berdakwah kepada sesiapa saja yang Allah temukan. Kepada pendakwah juga, saya akan berdakwah “ustaz jangan gemuk sangat, ustazah, jangan pakai lipstik, he he” ( bukan sebab saya rasa saya baik- sebab tanggunjawab kita saling berdakwah)

“Umi minat berdawah dengan kamu sebab Allah sudah temukan umi dengan kamu.”

Alhamdullillah – beliau mengangguk setuju.

Tiada apa yang mustahil selagi niat kita lurus. Dan saya percaya apa yang kita hajatkan Allah akan lorongkan niat kita itu dengan mudah. Insya Allah ^^

P/s: Admin by Nadiyah Elias

 

 

Bengkel Keusahawanan Sara Diri bersama Puan Asma Suardi

asma suardi

InsyaAllah bengkel pertama bersama dengan pelajar-pelajar UUM dalam membantu menaik taraf pendapatan sara diri mereka.

Bengkel Keusahawanan Sara Diri yang pertama kali diadakan bersama Puan Asma Suardi sebagai penceramah jemputan dan juga merupakan salah seorang sukarelawan Yayasan Nusrah.

Bengkel ini membuka peluang kepada para pelajar yang berminat untuk belajar ilmu bisnes dan ingin menolong diri sendiri dalam memperolehi pendapatan sendiri. InsyaAllah tiada apa yang mustahil, sesungguhnya rezeki Allah Maha Luas
Bengkel ini adalah percuma dan makanan disediakan, mohon sebarkan. Semoga bermanfaat

P/s: InsyaAllah bengkel ini akan diteruskan dari semasa ke semasa. Sesiapa yang berminat  dan perlukan keterangan lanjut bolehlah menghubungi saya terus ke talian – 012-4519001 (Cik Puan Syuhadah)

Bengkel Sukarelawan menjadi kenyataan

Alhamdulillah ala kullihal….Akhirnya Bengkel Sukarelawan berjaya diadakan buat kali pertama dengan kehadiran 10 orang peserta. ^^ (permulaan yang baik). Bengkel ini diadakan sendiri oleh Dr Nadiyah Elias yang berlangsung di Bilik Komputer di Pusat Islam pada 21/3/2016 bermula 9.00 pagi hingga 4.30 petang.

sukarelawan islamBengkel ini diadakan bertujuan untuk mencari sukarelawan bagi yayasan secara langsung atau tidak langsung dan juga boleh menyertai untuk ilmu. Pengisian sukarelawan Islam ini adalah sangat berbeza dengan sukarelawan yang lain (kalu nak tahu bagaimana, kenalah join dulu ^^).

Alhamdulillah, dengan minat yang ditunjukkan oleh para peserta, banyak idea dan cadangan yang dibentangkan oleh mereka untuk kerja amal di bawah Yayasan kami. InsyaAllah, semoga dipermudahkan untuk melaksanakan amanah ini. Kebetulan ada satu program terbaru bakal diadakan. Nak tahu apa??? Tunggukan makluman dari kami ^^

InsyaAllah, Bengkel Sukarelawan anjuran Yayasan Nusrah dengan kerjasama Pusat Islam UUM akan diadakan dalam masa terdekat. Tarikh dan masa kami akan war-warkan. Nantikan ^^

Rebutlah peluang ini bagi yang berminat untuk meraih ganjaran di dunia dan di akhirat. Kami juga sangat mengalu-alukan sukarelawan lelaki. Siapa berminat boleh hubungi saya untuk makluman lanjut di talian 012-4519001 atau join group FB kami di Yayasan Nusrah. ^^

Bi’iznillah ^^